Plastik adalah bahan yang terdiri dari berbagai senyawa organik sintetik atau semi-sintetis yang mudah ditempa sehingga dapat dicetak menjadi benda padat.

Plastisitas adalah sifat umum dari semua bahan yang dapat berubah bentuk secara permanen tanpa putus tetapi, dalam kelas polimer yang dapat dicetak, hal ini terjadi sedemikian rupa sehingga nama sebenarnya berasal dari kemampuan khusus ini.

Plastik biasanya adalah polimer organik dengan massa molekul tinggi dan sering mengandung zat lain. Mereka biasanya sintetis, paling umum berasal dari petrokimia, namun, berbagai varian dibuat dari bahan yang dapat diperbarui seperti asam polilaktat dari jagung atau selulosa dari linters kapas.

Karena biaya rendah, kemudahan pembuatan, fleksibilitas, dan kebal terhadap air, plastik digunakan dalam banyak produk dari skala yang berbeda, termasuk klip kertas dan pesawat ruang angkasa. Mereka telah menang atas bahan-bahan tradisional, seperti kayu, batu, tanduk dan tulang, kulit, logam, kaca, dan keramik, dalam beberapa produk yang sebelumnya diserahkan kepada bahan-bahan alami.

Di negara maju, sekitar sepertiga dari plastik digunakan dalam kemasan dan kira-kira sama di bangunan dalam aplikasi seperti pipa, pipa atau pelapis dinding vinil. Kegunaan lain termasuk mobil (hingga 20% plastik), furnitur, dan mainan. Di negara berkembang, aplikasi plastik mungkin berbeda — 42% dari konsumsi India digunakan dalam kemasan.

Plastik memiliki banyak kegunaan dalam bidang medis juga, dengan pengenalan implan polimer dan perangkat medis lainnya yang diperoleh setidaknya sebagian dari plastik. Bidang operasi plastik tidak dinamai untuk penggunaan bahan plastik, melainkan makna kata plastisitas, sehubungan dengan pembentukan kembali daging.

Plastik sintetik pertama di dunia adalah bakelite, ditemukan di New York pada tahun 1907, oleh Leo Baekeland yang menciptakan istilah ‘plastik’. Banyak ahli kimia telah berkontribusi pada ilmu material plastik, termasuk pemenang Nobel Hermann Staudinger yang telah disebut “bapak kimia polimer” dan Herman Mark, yang dikenal sebagai “bapak fisika polimer”.

Keberhasilan dan dominasi plastik yang dimulai pada awal abad ke-20 menyebabkan kekhawatiran lingkungan mengenai laju dekomposisi yang lambat setelah dibuang sebagai sampah karena komposisi molekul besar. Menjelang akhir abad ini, satu pendekatan untuk masalah ini disambut dengan upaya luas untuk daur ulang.

Plastic Industry